Catatan Harian & Perjalanan. Puisi &Fotografi. Tutorial Blog, Komputer & Media Sosial

Take It Away!

wajah-takut-scary
"I catched the snake," tersenyum ia menunjukkan selingkaran mahluk di tangan kirinya, tidak besar tapi juga tidak bisa dibilang kecil.

"Yaiikkk!," refleks aku mundur menjauh. Jijik dan ngeri luar biasa. Gunting yang kupegang hampir terlepas dari genggaman.

Lelaki ini menunjukkan ular serupa kucing mempersembahkan tikus hasil tangkapan kepada tuannya, dengan wajah bangga dan menghamba.

"Take it awaayy!"seruku tertahan memejamkan mata dan memalingkan wajah. Ular adalah binatang yang paling tak ingin kulihat di dunia ini.

"Okay dear,"ada rasa bersalah dalam suaranya. Kudengar suara kerikil terinjak dan langkah yang bergegas menjauh. Aku menghela nafas, menenangkan jantung yang berdegup kencang. Kutinggalkan rumpun mawar yang tengah kupangkas tadi. Duduk menghempas di bangku kebun dengan tangan yang masih bersarung dan memegang gunting.

Seumur hidup, sudah beberapa kali aku terpaksa melihat ular. Tapi tidak pernah aku sepanik tadi. Maksudku, sepanik apapun aku tetap bisa mengendalikan diri. Diam sambil terus melafadhkan kalimat-kalimat-NYA. Dan baru akan berteriak saat mahluk itu telah pergi.

Kuletakkan gunting di pangkuan, kubuka sarung tangan bercocok tanam. Setengah membungkuk kuselipkan keduanya ke dalam laci penyimpanan di bawah bangku setengah beton setengah papan ini. Tiba-tiba kerongkonganku terasa begitu kering. Baiklah, aku akan mengambil air di dapur.

Belum sempurna kutegakkan tubuh, kudengar kerikil yang kembali terinjak. Aku menoleh dan mendapatinya tengah melintasi halaman ke arahku, kali ini dengan tangan kosong. Kusambut ia dengan senyum lega.

"I am sorry, dear. I didn't mean..."tatapannya membungkusku dengan permintaan maaf yang dalam.
Kedua tangannya menggantung di udara, seakan ingin tapi ragu untuk menyentuh kedua lenganku.

"Where is it?" Tubuhnya yang menjulang memaksaku mendongakkan kepala untuk membisikkan rasa ingin tahuku yang tertahan.

"What?," agak geli ia memandangku kini.

"The snake?," Aku kembali bergidik, tapi mengangguk pendek dan cepat.

"I let her go,"lanjutnya tetap tersenyum
"Listen. I really don't know that you are afraid of snake. I have seen you as a brave woman. I never thought...."

"Yeaah,"erangku. "Superwoman is still a human,"gayaku pasti sudah seperti pemeran wanita di DC Comics hingga ia kembali tertawa geli melihatku.

"Okay, my superwoman human,"towelnya di hidungku yang mungil. "Sit down and wait here. I will bring you a glass of water. You must be thirsty after that fight with a snake monster,"kerlingnya sambil terkekeh. Beranjak menuju pintu dapur kami, tak begitu jauh dari bangku yang kembali kududuki.

Aku duduk sambil tersenyum memandangi punggungnya. Lelaki half latin-ku, suami yang kunikahi tiga bulan lalu.

Bersambung...

Sabang, 15.05.2020

Share:

Keajaiban Rasa

Mengetahui dirimu disayangi oleh orang
Yang tanpa sadar juga kau sayangi
Itu seperti duduk di pasir pantai
Menikmati pemandangan dan debur ombak
Lalu tiba-tiba kau rasakan
Lidah ombak menjilati kakimu
Mengejutkan
Namun menyejukkan

Anoi Itam Beach, 16.07.2017
Mengumpulkan Yang Terserak
Share:

Filosofi Staples

Tahu staples?
Di tempat saya biasa disebut anak penjilid atau anak hecter. Kalau ada anaknya, tentu ada ibunya. Ibunya ya si Hecter ini alias stapler. Hehehe.

Teman-teman tentu sudah pada tahu dong fungsi si staples ini. Yap! Ia berjasa menyatukan dokumen-dokumen penting kita, makalah, catatan, faktur atau apalah supaya rapi dan ngga tercecer. Staples juga yang membantu ibu-ibu penjual nasi atau jajanan untuk membungkus dagangannya. Cekrek! Cekrek!  :) Meski dua yang terakhir ini ngga recommended yaa, mengingat resikonya yang ngga kecil.

Kalau saya sendiri dulu biasa memakai staples ini buat cekrek-in foto-foto ke formulir di tempat kerja yang lama, karena kalau pakai lem, tumpukan dokumennya gembung sebelah, jadi ngga enak dan ngga rapi dilihatnya. 

Whatever, pokoknya banyak lah kegunaan si staples ini.

Sepanjang pengetahuan saya, staples ini ada 3 macam ukuran. Yang paling kecil dan sering kita lihat dan pakai adalah yang nomor 10. Trus ada yang ukuran sedang (nomor 1) dan yang gede nomor 3. Koreksi saya kalau salah yaa 😊

Staples ini sifatnya ngga jauh beda sama jarum. Beda tipis, 11 12 lah. Keduanya sama-sama melukai dulu sebelum menyatukan apa-apa yang sebelumnya terpisah. Sama seperti teman yang baik, kata-katanya mungkin terkadang menusuk, tapi tujuannya untuk kebaikan kita.

Staples juga sejago dan "sepedas" cabe rawit. Wujud boleh kecil tapi "sensasi" yang diberikan sungguh besar. Coba aja pas buka bungkusan nasi yang distaples ngga hati-hati, trus staplesnya terjatuh sembunyi di antara lauk. Pasti kalang kabut, kaan? Pernah ada teman yang cerita, dianya ngga sengaja ketelan staples pas makan nasi bungkus. Ngeriii. 

Pengalaman pribadi saya di anak sendiri, yang ngga sengaja menginjak staples di sekolahannya. Pas jadwal kunjungan seminggu sekali dulu sebelum pandemi (anak saya mondok), dia ngga ngasih tahu karena menganggap sepele. Alhasil seminggu kemudian saya melarikannya ke IGD setelah dapat telpon darurat. Alhamdulillah segera diobati dan ngga terjadi apa-apa.

Staples menjadi barang yang berguna  saat kita tau memanfaatkannya dengan benar. Namun dia berubah berbahaya saat kita menyepelekan.

Sama halnya saat kau meremehkan dan menyepelekan orang lain hanya karena penampilannya. Lalu terkejut saat ternyata dia lebih dari yang kau kira.

Catatan lama yang hampir terabaikan
Share:

Saat Typo Melanda

typo-adalah-kesalahan-ketik
Maksud hati mengetik "e" tapi jadinya "w",  "i" tergantikan "u", "n" dan "b"bergantian saling mewakili, "r" ditikung "t", "d" menangis disikut "s", sementara "s" kadang pasrah disenggol "a"

Oh typo...

Kenapa typo terjadi?

Mungkin karena kinerja jari-jari tak selaras dengan otak yang berlari cepat. Karena waktu yang tak bisa menunggu sehingga kerapkali kita terburu. Atau jari-jari yang terlalu makmur hingga seenaknya menggusur. Ah, jangan salahkan jari. Salahkan saja hapenya yang dibeli karena kurang piti 

Oh typo...

Sahabat sejati, teman seperjuangan pasti akan paham saat demam typo melanda.

Tapi yang baru kemarin tukaran WA?
Bahaya tingkat dewa! 
Bisa salah paham hingga sekotamadya. Ah tanggung banget! Sekalian aja se-Indonesia Raya! 

Oh typo...

Tapi... berterimakasihlah kepada typo.
Karenanya personalitimu diuji. Pengertiankah? Baperankah? Jutekan kah? Apalah kah?

Berterimakasihlah kepada typo
Dengannya kemampuanmu diuji.
IQ dan EQ sekaligus. 

Tapi ingat yaa. Aturan ini hanya berlaku dalam dunia per-chatting-an.
Jangan sampai nantinya saya dituntut pula atas nama penistaan. Jangaaan! 

Dan sebelum tulisan ini dipublikasikan, entah berapa kali sudah aku mengoreksi kesalahan. Karena si typo.

Semoga kalian memahami jika ada salah di sana sini.

Salam,
Share:

Baper 10 Ramadhan

berbagi-itu-indah-menulis-itu-cinta
Hari ini dapat chat (lagi) dari nomor ngga dikenal. Bukan cuma ngga dikenal, kode negaranya pun asing. Tapi orangnya kabur begitu dapat autoreply. 😅😅😅 

Kan saya jadi baperrr. 😂 Kirain bisa diajakin ikut BOW gituu. Atau kali dia mau beli buku-buku KMO yang lagi promo Gebyar Ramadhan. Efek Double Kick BOW 11 dan 12, saya jadi ngigau pagi-pagi 😅😅

Alhamdulillaah, setiap hal yang ngga sesuai rencana, ngga ngenakin atau apapun itu seyogyanya jadi pengingat kita untuk memperbaiki diri.

Akhirnya saya perbaiki salam pembuka untuk setiap pengirim chat pertama kali di bit.ly/lizanovia plus nambahin teks Inggris dikit. Kasian juga ama teman luar yang ngga ngerti bahasa Indo. Sekalian juga tuh saya hapus pesan di luar jam kerja yang asli ngiklan banget. Yaa, kalo diri sendiri kurang sreg, gimana lagi orang lain ya, kan?

Oke, mari tinggalkan itu

BOW Lover yang sudah main ke blog "Catatan Harian Mama Gurita" itu blog aslinya masih mentah banget lho.  Ngga kayak blog ini yang memang udah lahir duluan. Templatenya juga masih bawaan blogger. Belum dibikinin aneka widget baik yang standar ataupun advance. Dan yang jelas, belum dimonetize juga wkwk. 

Eehhh, tapi bukan itu yaa alasan saya ngeblog sejak 2010

Blog CHMG ini saya dedikasikan buat emak-emak RT dan atau pebisnis yang pengen nulis aktivitasnya sehari-hari tapi ngga mau diribetin ama bikin-bikin dan oprek-oprek blog yang sebenarnya mudah aja. [Udah saya bikin pun tutorialnya di blog ini] Tinggal nulis dan posting aja. Dan akan diajarin gimana caranya di grup Whatsapp bit.ly/BeeMIC

Baiklah. Semoga  Ramadhan di suasana yang berbeda kali ini puasa kita bisa lancar teruus hingga 20 hari ke depan. Dan tetap berkah, insya Allah. Aamiin

Happy Weekend yaa 😘
Share:

Cara Mudah Bikin Blog dari Ponsel

I-love-bloggingBaru-baru ini ada beberapa teman yang meminta dibikinkan tutorial cara bikin blog yang mudah tanpa mesti menggunakan komputer alias dari hp atau ponsel saja. Dan sebetulnya, draftnya sendiri sudah lama saya persiapkan. 

Baiklah... Daripada nanti diprotes karena nunda terus, langsung aja saya bagikan yaa. 

Bismillaah...

Silakan teman-temanku ikuti langkah-langkahnya yaa 😊


1. Buka browser  di hp, ketikkan www.blogger.com 

Klik Create Your Blog, login/sign in dengan gmail 
langkah-langkah-bikin blog
Step 1. Masuk ke www.blogger.com
Oya, sekedar info. Itu saya pake tab samaran di browser pura-puranya ngga pernah bikin blog, jadi step by stepnya dari awal lagi. Karena kalau saya pakai yang biasa akan langsung di bawa ke blog. Ngga dapat dong screen shot buat tutorialnya.Hehehe

Oke lanjut!


2. Setelah sign in,  akan muncul jendela dengan tampilan seperti di gambar.

Pada kolom Judul, ketikkan nama blog kita, sementara pada kolom alamat ketikkan alamat blog yang mau dipakai.

Lihat gambar berikutnya untuk contoh 

langkah-langkah-bikin-blog
Step 2. Buat Judul dan Alamat Blog

Lihat gambar di bawah (klik gambar untuk perbesar)

Judul Blog: Together We Share
Alamat: lizanovia.blogspot.com

Coba lihat tanda seru warna kuning, di bawahnya ada keterangan bahwa alamat blog tidak tersedia. Kenapa? Karena alamat blog tersebut sudah digunakan (alamat blog ini)

Soo, kita harus cari nama lain yang belum dipakai orang. 

langkah-langkah-bikin-blog
Contoh judul dan alamat blog


Pada gambar di bawah, di samping alamat blog ada tanda centang biru dan tulisan alamat blog ini tersedia. Aman deeh 
langkah-langkah-bikin-blog
Contoh dan judul alamat blog

Bila sudah, klik Buat Blog (tombol orange di kanan bawah) 

Catatan: Jika masih belum sreg, sewaktu-waktu judul dan alamat blog ini masih bisa diubah dari settingan blog.

Alhamdulillah. Dah jadi blognya. 

Tapi kaan, masih kosong, belum ada postingan.
Yuuk kita buat 😊

Okee. Kita lanjut ke langkah berikut yaaa

3. Bikin Postingan Blog

Klik tulisan postingan pada sisi kiri blog, pada bagian atas (di bawah tulisan semua postingan kan ada tombol orange tuh (new entry). Nah, klik di situ yaa


langkah-langkah-bikin-blog
3.a.  Bikin Postingan Blog
Nah... ini dia lembar postingannya. Silakan curahkan apa yang mau dituliskan. Sebaiknya tulisan sudah dipersiapkan di notes ya, jadi tinggal copas. tapi kalau mau ketik di sini atau mungkin edit-edit ya silakan. Ngga dilarang kok hehehe.

Jangan lupa, kasih judul postingan yang menarik pada kolom yang sudah disediakan (klik gambar untuk perbesar)

langkah-langkah-bikin-blog
3.b.  Bikin Postingan Blog
Tulisan dan judul udah selesai? Yuk kita lanjut bikin label blog.

Ini ngga wajib sih kalo ngga mau. Tapi label ini fungsi dan manfaatnya banyak lho, salah satunya adalah mengelompokkan tulisan ke dalam berbagai kategori. Silakan cek label/tag pada blog ini yaa.

Dengan adanya label tentu memanjakan pembaca blog kita untuk menemukan tema tulisan yang mereka inginkan. 

Contoh label: Tutorial, catatan, puisi dll dll. 
Satu postingan boleh memiliki lebih dari satu label,tergantung isi tulisannya. Bebas.

langkah-langkah-bikin-blog
3.c. Bikin Label Postingan

Yang berikutnya adalah jadwal.

Ada 2 macam jadwal yang bisa kita gunakan. Yang pertama; otomatis. Maksudnya, ketika kita klik publish atau terbitkan, maka postingan akan diterbitkan saat itu juga. Dan bisa langsung dibaca.

Yang ke dua adalah postingan terjadwal yang bisa kita stel tanggal dan waktunya. Misalnya niih.... Kita bikin postingan blognya malam hari. Trus kita maunya tulisan itu terbit besok pagi jam 7. Ya udah tinggal kita set aja waktunya. Sebelumnya di settingan blog jangan lupa disesuaikan waktunya dengan waktu Indonesia yaa. Biar ngga salah baca mba blogger-nya

langkah-langkah-bikin-blog
3.d. Jadwalkan Postingan
Oya, hampir lupa niih. Sebelum postingan diterbitkan, mungkin pada mau masukkan gambar kan yaa? Yuk, ikuti langkah-langkahnya

Pada barisan icon di atas sejajar dengan setelan entry, ada kan icon gambar (insert image). Klik pada icon tersebut.

Ada beberapa cara untuk memasukkan gambar;

Upload;
From this blog;
From Google Album Archive;
From Your Phone;
From Webcam;
From URL:

Saran saya, jangan gunakan upload apalagi kalau filenya besar. Bisa bikin berat loading blog lhoo.

Cara aman adalah dengan mengambil gambar pada Arsip Google kita. Caranya dengan install Google Photos. Selain bisa meringankan loading blog juga bisa memback-up foto-foto di ponsel, jadi lebih ringan juga kan memori ponselnya?

Oke. Selanjutnya tinggal pilih aja album yang mau kita ambil fotonya. Klik pada foto atau beberapa foto. Setelah selesai, klik add sellected (tombol biru di kiri bawah)


4. Sudah selesai postingan kita. Yuk klik publikasikan

Gimana? Mudah kan? Bila ada yang ingin ditanyakan lebih lanjut, silakan tanyakan di kolom komentar yaa. Gabung juga yuk di grup whatsapp bit.ly/BeeMIC Saya menyediakan satu blog khusus untuk para bunda yang ingin curhat atau cerita aktivitas kesehariannya tanpa ribet bikin blog sendiri. Mau intip seperti apa blognya? Yuuk klik di sini
Share:

Hadiah Terbaik

Hadiah terbaik datang dari hatimu, bukan dompetmu...

Insya Allah pada setuju yaa dengan quote di atas? 😊 Meski ngga berarti menolak hadiah mahal, asalkan dari hati. Itu penting, tul ngga? 😎

Quote ini saya buat karena ingatan akan hadiah-hadiah kecil yang begitu berarti bagi saya. Hadiah yang meski secara nominal ngga mahal, namun terasa begitu berharga. 

Mulai dari gantungan kunci pemberian sahabat dari Jogja yang usianya udah belasan taun, yang kawat gantungannya sendiri sudah karatan hingga terpaksa saya buang, tapi hiasannya tetap awet dan masih saya simpan. Ada lagi kartu-kartu ucapan saat hobi korespondensi lagi hangat-hangatnya dan masih saya simpan sampai sekarang, bross atau tuspin untuk hijab, mug meski sudah luruh gagangnya, pemberat kertas, dan maaasiih banyak lagi.

Hadiah-hadiah kecil seperti ini kadang jauh lebih awet dari apa yang dibeli sendiri. Bisa jadi karena nilai kenangannya, yang selalu mengingatkan saya pada si pemberi hadiah.

Well... Apapun hadiah yang kita beri dan terima, semoga semakin mengeratkan hubungan pertemanan dan persaudaraan antara kita. Itu yang paling penting. 

Setuju? 😊
Share:

Catatan Mama Rempong

Hari ke empat Ramadhan, saya masih bingung mo nulis apa 😅 Sementara aplikasi Daybook udah manggil-manggil, minta diisi.

Baiklah...
Hari ini saya mau cerita dikit aktivitas harian saya selain aktivitas utama sebagai abdi negara.

info-mini-BOW-12
Mulai dari ikut kelas Bimbingan Optimasi Whatsapp - kerennya disingkat BOW- yang jujur bikin saya agak kelimpungan. Soalnya sejak ikut BOW, chat yang masuk tiap harinya sampe ratusan. Sementara jari-jari sering ngga kuat buat balasin. Apa perlu CS Direkrut biar Omzet Dilecut ya, kayak judul bukunya teh Indari Mastuti?

Belum lagi to do list benahin katalog buku di profil Whatsapp Business @elbookstoreID maupun di akun Instagram dan Telegram

Ngga bisa bayangin kalo batch 7 ini saya lanjutin kelas LAAF alias Learn All About Facebook. Sejak awal April lalu saya memang sudah antisipasi mengukur kemampuan diri. Mungkin bakal lanjut di batch 8 yang materinya makin keren aja


kelas-optimasi-facebook-plus-laaf
Sungguh saya musti belajar lebih kuat lagi soal manajemen waktu ini. Ada saran, teman-teman?

Btw, tulisan hari ini judulnya jadi kayak curhat yaa? 😅

Gapapa deh. Daripada ngga nulis samsek. Setidaknya dalam keterbatasan saya belajar untuk ngga menunda dan ekskyus apa yang sudah saya tekadkan; nulis 30 hari full selama Ramadhan, meski baru yaa segini-segini aja.

Oya, tantangan yang saya buat untuk diri sendiri ini ngga hanya untuk blog ini, tapi ada blog satu lagi di Catatan Harian Mama Gurita, yang terbilang sangat baru-anak saya paling bungsu saat ini. 

Saya nulis selang-seling untuk dua blog ini. Dan untuk Catatan Harian Mama Gurita, saya mengundang para emak, bunda dan mama semua yang butuh sarana buat curhat dan nulis-nulis untuk mengambil bagian.

Yuk, tuliskan kisah harian kita, Mom, supaya menjadi sejarah 😍 

Insya Allah kita ketemu lagi di 5 Ramadhan di sini. Aamiin


Share:

Dan Dia pun Pulang ke Kampung Akhirat

nisan
Innalillaahi wa innailaihi raajiuun...

Hari ke dua puasa, dapat kabar duka adik kelas di SMA yang meninggal selepas sahur tadi. Masya Allah. Sungguh keistimewaan dari Allah untuk hamba-Nya yang berpulang di bulan mulia.

Kematian, sesuatu yang pasti. Meski kita ngga tahu kapan waktunya. Teman yang hari ini kita bicara dan tertawa-tawa dengannya, tahu-tahu beberapa jam kemudian sudah berpulang. Kerabat yang belum sempat kita jenguk  tahu-tahu tersampai kabar sudah tiada, hingga kita menyesal luar biasa karenanya.

Kematian, hal yang misterius. Kita ngga tahu kapan saatnya tapi wajib mengimani sebagai bagian dari takdir yang sudah tertulis di Lauh Mahfudz. Pasien yang tengah sakit parah di kamar rumah sakit, ternyata didului kepergiannya oleh yang sehat bugar tak kurang satu apa pun.

Kita ngga bisa memilih kapan kita mati, tapi bisa mempersiapkan bekal untuk kepulangan kita nanti. Dengan menjadi orang baik dan memperbanyak amal.

Di Ramadhan yang suci dan mulia ini, semoga Allah mampukan kita untuk istiqomah beribadah kepada-Nya sebagai bekal kita ke kampung akhirat. Aamiin

Share:

Wajah Tanpa Senyum

Foto-dua-sahabat-memandang-pantai
Berikan padaku kuas itu
Akan kulukis senyum di wajahmu
Aku tak lagi memiliki kuas itu
Ia telah patah. Terburai. Hancur.
Tiada lagi yang tersisa
Jangan bersedih
Aku akan melukisimu
Dengan jari - jemariku

Weh Island, 16 Februari 2012
Selalu ada asa
Share:

Rumah Bagi Jiwa

Setiap kita, memiliki tempat yang kita sebut rumah
Yang walau kemanapun kaki melangkah
Sejauh apapun jiwa berkelana
Akan kembali jua ke asalnya
Rumah bagi raga
Mungkin sekedar rumah biasa
Hanya ada kursi, meja, ranjang dan almari tua
Setia menemani sepanjang usia
Rumah bagi jiwa
Tak selalu ada wujudnya
Tapi selalu indah di dalam jiwa

January 8, 2016. 
Mengumpulkan Yang Terserak
Share:

Bakwan Spesial

bakwan-spesial
"Ada bakwan jagung tuh", suara kakak, ngga lama saya menghempaskan tubuh sesampainya dari kantor siang tadi.

Saya ngga menjawab, hanya menatap mengiyakan. Letih masih terasa menggayuti raga.

Si kakak melanjutkan merem meleknya, keasikan diurai rambut oleh kakak yang lebih tua, berbekal pinset di tangan mencari uban. Ritual rutin mereka yang dilakukan secara bergantian.

Saya pun lanjut leyeh-leyeh di dekat mereka, bermain-main dengan gawai di tangan, ketika sesuatu itu datang.

"Eeee?? Bau apa niii??!" hidung menyerengit dan mendengus-mendengus sekaligus, saya menatap mereka waspada.
"Pete?!"

"Jengkol", si kakak  mengkonfirmasi. Terkekeh kompakan dengan kakak yang lebih tua.

Duh. Tetiba keringat segede jagung tak kasat mata bertetesan dalam bayangan.

"Bau (masakan) nya sih enak, tapi efek itunya yang bahaya" keluh saya lemah. Terbayang akan horornya "harum" kamar mandi kami nanti. Lagi-lagi dua orang ini terkekeh.

"Ngga terlalu bau kok. Rebusnya pake bubuk teh ituu"
Terserahlah. Mau bubuk teh atau pokok tehnya sekalian, seperti biasa saya mana bisa apa-apa kalau duo ini mulai beraksi.

Bosan dengan gadget, saya pun ke dapur. Membuka lemari makan, mendapati secambung bakwan menatap dengan rona menggoda. Tidak memperhatikan ocehan kakak  yang tak begitu jelas di ruang depan, saya comot satu bakwan. Sengaja memilih yang gepeng dan agak gosong. Gigit sepotong. Wiih, enak nih. Saya ambil sepotong lagi yang gepeng. Kembali ke depan sambil menikmati bakwan yang lezat, lembut dan garing sekaligus.

Baru mau bilang bakwannya enak, eeee...

"Itu ada yang campur jengkol bakwannya. Yang ngga ada jengkol yang bulet" santai si kakak jelasin, masih tetep merem melek.

Saya kontan melotot, sempat terpana sesaat sebelum akhirnya melepehkan kunyahan ke tangan kiri, menatap ngga percaya bakwan yang ngga berbentuk lagi. Sementara dua bakwan di tangan kanan -satu utuh dan satu coel bekas gigitan, mirip logo merk gadget terkenal. Saya perhatikan, cium sebentar. Kok ngga bau? Mana jengkolnya?

"Itu dia jengkolnya," kakak menunjuk potongan kecil yang nampak spesial di antara jagung dan yang lainnya.

"Enak kan?" si kakak terkekeh lagi, ditimpali kakak yang lebih tua.

Iihhhh.. langsung saya pindahkan itu bakwan ke tangan si kakak.

Enak memang, saya akui. Ada lemak-lemaknya. Tapi baunya itu lhoo. Saya hah-hahkan nafas ke telapak tangan. Amboiii!! "Harumnyaaa" !!! Lepehan tadi pun segera saya buang ke halaman. Ngga sudiii!

"Biasa heey bakwan pake jengkol. Kami aja tadi abis makan satu mangkok" dengan sisa kekehan si kakak bangga beri tahu.

Sementara saya rela ngga rela. Enak siih tapi bau. Bau siih tapi enak. 😅😅😅

Ah sudahlah. Saya kembali ke belakang mengambil dua potong yang bulat untuk dimakan. "Ngga kalah enak, "dalam hati menghibur diri.

Dan duo ajaib itu terus terkekeh-kekeh karena berhasil ngerjain saya.

Weh Island, 13.03.2020

Tulisan ini juga saya posting di facebook personal saya di sini
Share:

Popular of The Week

Arsip

Kelas 30 Hari Optimasi Whatsapp & Facebook